Nap6NaR7NaFcNWt8NaV5NGxbLCMkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANLITE103

Akhirnya Hadir HP Entry Level dari Xiaomi Redmi 10!


Redmi 10! HP entry levelnya Xiaomi ya. Harganya 2 juta kecil. Buat varian RAM 4 GB internal 64GB, harga resminya 2.099 juta, kalau pengen yang lebih gede lagi, RAM 6GB internal 128GB, patokannya 2.499 juta. 

Buat harga segitu, Redmi 10 ini HP bagus ya, recommended buat anda yang memang nyari HP budget. Gampang banget buat bikin kesimpulan kayak gitu. Nggak usah banyak pertimbangan lagi. Alasannya simpel. Biasanya kalau ngereview HP kelas menengah, yang harganya 3-4-5 jutaan, atau yang mahal-mahal sekalian gitu, belasan juta, salah satu poin yang di pikirin tuh, keunggulan HPnya apa? Kuatnya dimana? Dan nilai plusnya itu bakal cocok buat siapa? Itu yang mahal ya, Soalnya HP HP sekelas itu udah jarang punya kelemahan fatal di jaman kayak gini. mikirnya tuh lebih ke: anda mau fokusin ke mana? Gaya kah? Power kah? 

Kamera kah? All rounded kah? Tiap kebutuhan ada HPnya sendiri. Tapi, kalau lagi nyobain HP kelas entry level semacem Redmi 10 ini, pikiran awal pas mulai nyentuh harus dituning dulu. Pertanyaannya dibalik jadi: kekurangan HPnya apa ya? Lemahnya dimana? Nilai minusnya bakal bikin orang ilfeel nggak nih? Deal breaker nggak? Soalnya HP entry level itu kan, Dari awal udah menang di harga.

Jadi kalau pake HP entry level, kita harus pinter milih-milih racun kita. Kelemahan mana yang nggak masalah buat kita, karena ga ada HP entry level yang nggak ada kelemahan.


Kecuali Redmi 10 ini? Nggak sih... Tentu aja Redmi 10 ini masih ada kelemahannya ya. Tapi jumlahnya dikit, dan nggak ada kelemahan yang jadi deal breaker. Masih level wajar semua buat harga segini. Malahan, nih HP punya keunggulan yang levelnya ada di atas rata rata. Kalau HP ini rekomen. Tanda-tandanya udah mulai keliatan dari desainnya ya. Redmi 10 ini beda dari seri Redmi yang kemaren-kemaren, kali ini dia udah bisa bergaya ala-ala kakaknya, yang kelasnya lebih tinggi semacem seri Note gitu.



Kameranya udah ada 4, bentuknya dilebarin, terus ada aksen silver-silver juga… Tekstur bodinya juga nggak pake garis-garis lagi, tapi udah dibikin mulus, dengan finishing matte yang kilauannya ada lah. Redmi 10 punya 3 varian warna ya, ada Carbon Grey, Sea Blue, sama Pebble White kayak yang kita bahas kali ini. Buat bahan bodi yang dipake, semua bagiannya pake polikarbonat, mau dari belakang, sampe ke framenya juga. Dan itu bikin feel megangnya nggak kerasa semahal tampilannya. Karena jati diri HP ini memang bukan HP mahal kan? Ada batasannya. Jadi kita harus tau diri juga. 



Buat kelengkapan portnya sendiri, di sebelah kanan ada tombol volume plus tombol power yang ngerangkap sebagai sensor sidik jari, di bagian atas, ada headphone jack, ada lubang mikrofon, ada IR blaster, dan yang kerennya ada speaker di sini, buat nemenin speaker yang ada di bawah. Stereo bro! Jarang banget ada HP entry level yang ngasih speaker stereo biar suaranya jadi lebih hidup lagi. Di sebelah kiri, ada SIM tray yang bisa nampung dua kartu Nano SIM + MicroSD, jadi triple slot. Dan di bawah, ada mikrofon, port USB type C, dan speaker. 



Bagian yang dipotong dari Redmi 10 ini, kalau kita bandingin sama seri di atasnya, ini lebih ke soal modul getar di HP ini yang standar aja. kalau HP Xiaomi, biasanya modul geter mereka lebih renyah. Redmi 10 ini juga belum support NFC sih. Bagian NFC ini sih, yang bisa jadi kelemahan paling gede dari Redmi 10. tah kenapa nggak dikasih Xiaomi Indonesia ya, padahal denger denger, Redmi 10 luar negeri ada yang punya. Mungkin karena di Indonesia, standar HP 2 juta memang belum support NFC kali? Jadi ya udahlah, mereka ga usah pusingin ke sana. Mungkin gitu kali mikirnya. Standarnya kayak gitu. Padahal kalau Redmi 10 ini support NFC nih, levelnya bakal lebih naik lagi, sampe-sampe nggak bisa kesentuh yang lain kali. Anda tadi denger kan? Pas tadi bilang NFC itu jadi kelemahan yang paling gede? NFC lho.



Ya itu nggak terlalu penting buat sebagian orang sih, Karena sisa bagian dari HP ini, udah terlalu bagus buat harganya. Misalnya di bagian layar, panel IPS di HP ini udah punya resolusi Full HD+! Ini sesuatu yang kedengeran wajar, tapi sebenernya, di luar sana masih bejibun, HP 2 juta lain yang resolusinya masih HD aja, Terus, Xiaomi kayak gampang banget gitu, buat jebret aja, kasih layar yang refresh ratenya 90Hz, dan bikin feel scrolling di HP ini jadi berasa mulus bener. Refresh ratenya ini juga adaptif ya, yang artinya dia bisa nurunin speednya pas kita lagi nggak banyak gerak gerakin, dan ngegas kalau kita mulai scroll lagi biar batere jadi lebih efisien. Kaca yang dipake juga udah Gorilla Glass 3. Spek-spek tadi yang sebutin, Full HD+, 90Hz, itu udah kayak HP 3-4 jutaan lah  Untungnya dibikin inget lagi kalau ini HP entry level ya, pas ngeliat kualitas warna yang dihasilin layarnya. Udah bagus buat HP 2 juta. Tapi nggak seidup, nggak secerah layar HP yang harganya 3 juta ke atas, beda. 


Buat mesin yang dipake juga, chipset yang dipake HP ini agak beda dari biasanya, Kesan awalnya bikin penasaran banget. Menjanjikan banget. MediaTek Helio G88. Bikin mikir nggak tuh? Helio G85, itu udah bagus, sering dipake di HP 2 jutaan, bahkan di HP 3 jutaan masih ada yang pake. Ini G88, lebih tinggi! Angkanya, di HP yang harganya 2 juta. malah 88 itu lebih deket ke Helio G90, yang gamingnya itu kenceng abis. Ternyata pas di cari-cari infonya, dan di buktiin sendiri, kesimpulannya, Helio G88 ini punya performa yang sama kayak G85. Corenya sama semua. Yang bikin Helio G88 ini beda dari G85, dia udah support kamera dengan resolusi up to 64MP.

Kalau G85 cuma support kamera up to 48MP. Penting nggak tuh? Jadi alesan Xiaomi pakein G88 buat Redmi 10, itu bukan buat ningkatin performa dibanding yang lain ya, tapi, tapi biar bisa pake kamera 50MP. Kalau misalnya dia pake 50MP, tapi masih pakai Helio G85, dia nggak kompatibel. Buat performanya sendiri udah cakep buat harga 2 juta. 


Kalau dipake main Mobile Legends, settingan ultra mentok kanan bisa dapet rata 60 fps flat. buat main PUBGM juga bisa mentok rata di 40 fps, dia di smooth ultra, dan kalau main Genshin, harus tau diri juga ya, inget kalau ini HP 2 juta. Belum sampai sana. Buat main genshin, fps yang didapet cuma sekitar belasan sampe 20 aja. Jadi ini kurang nyaman lah. Oh iya, satu catetan terakhir soal gaming, gyro yang ada di HP ini bukan level hardware ya, tapi masih virtual. Jadi kalau kita pake buat main PUBGM dan manfaatin gerakan gyro-nya,  responnya bakal ada delay, yang bikin feel mainnya malah aneh. Di bagian mesin, kerasa lah kalau Redmi 10 itu standar aja. Sesuai sama harganya, Harusnya dari awal kita memang nggak ngarep yang luar biasa sih. Pas HP ini mau launching aja, Xiaomi lebih ngejual soal desainnya, yang lebih cakep, terus soal layar yang memang ngebut dan tajam. Dan satu lagi, soal kameranya. 



Jadi bagian mesin, mereka main aman aja. Bagian batere juga Redmi 10 ini main aman. Dari dulu kapasitasnya udah gede, 5000 mAh, mau Redmi 9 juga. disini juga sama. Kalau dipake wajar sih, nggak banyak main game gitu, tahan sehari lebih itu udah pasti ya. kalau dipake buat yang penting-penting aja, nggak banyak gabut di HP, malah bisa tahan sampe 2 hari mungkin? Speed ngecasnya pun termasuk standar aja. Walaupun dia udah fast charging 18 Watt, cuma nggak se-ngebut itu. Dia dicas 50 menit naik dari 0% jadi 53%, terus kalau mau penuh, terus kalau mau sampe penuh, butuh waktu 2 jam lebih dikit aja.




Nah. Di bagian kamera nih. Xiaomi lumayan hype-hype in. Sampe tahan mau pake chipset baru, biar resolusinya bisa dinaikin jadi 50MP! 48MP nggak main lagi!

Ini tinggi bener sih... Kamera 50Mpnya ditemenin sama kamera ultrawide 8MP, dan kamera makro + depth sensor masing masing 2MP, totalnya ada 4 kamera belakang. Buat kamera depannya, 8MP. Hasil fotonya gimana? Yah, disini, kita diingetin lagi kalau kualitas kamera itu nggak cuma ditentuin oleh MP yang tinggi ya. Redmi 10, mau resolusinya 50MP pun, tetep aja kelasnya entry level, belum sebagus kamera HP yang kelasnya lebih tinggi. Dan itu wajar sih... Kalau misalnya kita motret biasa aja, mode auto, warna yang ditangkep bakal keliatan kurang natural. Agak pucet, washed out. Kalau misalnya kita pakai mode AI biar warnanya lebih keluar, hasilnya malah agak over.

Solusi buat hasil maksimal, kita harus selalu nyalain mode HDR ya, biar bagian gelep terangnya jadi lebih imbang. Buat kamera ultra wide juga. Selalu nyalain mode HDR! Itu kayak udah wajib hukumnya lah. Kalau kondisi malam sih, low light HP kelas begini nggak ada yang bisa diharapin banyak sih. Pasti hasilnya soft dan potensi blur lebih tinggi. Tangan harus lebih stabil, kalau mau bagus, ini wajib pake Nightmode. Buat perekaman di kamera depan, dia bisa di 720p 30 fps. Sama 1080p 30 fps. Stabilisasinya nggak ada ya... 

Kesimpulannya, yang tadi di awal. Redmi 10 recommended, karena apapun bagian yang bilang tadi, yang kerasa agak kurang dari HP ini, itu masuk wajar nggak sih? Kategori entry level, nggak ada NFC, kamera biasa, warna layar biasa, gyro masih software. Bahkan pas ngetik script-nya nggak yakin mau nyebut itu kelemahan. Tapi ya udah lah, itu anggap aja bilang manusia nggak ada sayap gitu ya, Inget, ini HP entry level, bukan menengah atau flagship.

 Sumber:  https://www.youtube.com/watch?v=logrQORmCVk


Share This Article :
Counter HP
3973263510853181729